"meninggalkan sesuatu amalan kerana manusia adalah riak manakala melakukan sesuatu amalan kerana manusia adalah syirik yang nyata"

~menulislah kerana Allah~

Friday, September 2, 2011

ikhlas: cerita surat cintaNya

bismillah..

surat cintaNya (baca: al-quran) hilang

*menangis dalam hati*

lama sudah di semat dalam diri
"InsyaAllah, masih ada lagi.. kalau ada rezeki"
sehingga di tangguh-tangguh untuk beli yang baru
(careless. careless. belum cukup chenta mungkin)

ternyata, hakikat mula bersuara
taqdir mula bercerita

"bukan itu rezekimu"

"beli sajalah baru"

tapi.. pasti tak sama dengan yang pertama..

*menangis lagi*

mujur waktu itu di sisi murobbi :) ada juga bersama kak fatimah dan farah adlina.
kak fatimah pesan, "lapangkan dada.. niatkan ia sebagai sedeqah. InsyaAllah besar ganjarannya. setiap huruf yang dia si peminjam baca, ada habuannya buat kita"

lumayan, kan? dapat pahala percuma tanpa amal. dengan syarat... IKHLAS

***** 
Ikhlas?

Allah swt mengingatkan;
قُلْ إِنِّي أُمِرْتُ أَنْ أَعْبُدَ اللَّهَ مُخْلِصًا لَّهُ الدِّينَ

"Katakanlah: Sesungguhnya aku diperintahkan supaya mengabdikan diri kepada Allah dengan ikhlas ketaatan kepada-Nya dalam (menjalankan) agama" ( Az-Zumar : 11)

Nabi s.a.w pula bersabda;
إن الله لا يقبل من العمل إلا ما كان له خالصًا، وابتغي به وجهه

"Sesungguhnya Allah swt tidak akan menerima amalan kecuali apa yang dibuat dalam keadaan ikhlas, berkeinginan kepada wajahNya" (Al-Bukhari, kitab al-Ilm)
memang mudah untuk kita bicara tentang ikhlas.

kata orang, ikhlas itu boleh di lihat melalui terkesannya sesuatu itu kepada individu lain. ada juga kata, boleh di lihat melalui bait ayat, cara penyampaian dan mimik muka.

namun.. bukan persoalan si dia ikhlas atau tidak yang ingin di kupas.

koreksi diri, selami hati.

adakah "AKU ikhlas" yang ingin di cari.

teliti dan perbaikilah diri sendiri.

Imam Abu al-Qasim Al-Qusyairi, seorang ahli tasawwuf yang terkemuka mendefinisikan ikhlas sebagai;
"mengesakan haq Allah swt dalam segala amalan ketaatan dengan niat, iaitu dia melakukan amalan ketaatannya hanyalah untuk menghampirkan diri kepada Allah swt, tiada apapun selain itu, iaitu mereka yang melakukannya kerana Makhluk, atau kerana ingin mendapat pujian mereka, serta kecintaan kepada pujian makhluk, atau apa jua sebab-sebab yang selain redha Allah. Boleh juga dikatakan, bahawa Ikhlas itu adalah pembersihan (niat) diri (semasa amalan) dari segala segala perhatian manusia."

Ibnu Qoyyim pula bila menyebut tentang ikhlas berkata;
"Amal tanpa keikhlasan seperti musafir yang mengisi kantong dengan kerikil pasir. Memberatkannya tapi tidak bermanfaat" 
besar rupanya perihal ikhlas ini sehingga para sahabat dan salafus sholeh menangis bila di bicarakan tentang ini.

dalam sebuah hadis riwayat Muslim ada menyebut;
Antara yang terawal diadili di hari qiyamat kelak adalah mereka yang mati syahid. Kemudian ditanya kepada mereka : Apakah yang kamu telah perbuat (amalan di dunia dahulu)?

Jawabnya : Aku telah berjuang untukMu (wahai Allah) sehingga mati syahid

Dibalas : Kamu berbohong, tetapi kamu berjuang untuk digelar "SANG BERANI"

maka dikatakan, telah ditarik semula amalannya dan dicampakkan ke mukanya dan dilontarkan dia ke dalam neraka.

Ditanyakan kepada (orang kedua) : Apakah yang kamu telah perbuat (amalan di dunia dahulu)?

Jawabnya : "Aku mempelajari ilmu, mengajarkannya dan membacakan keranaMu Al-Quran"

Dijawab semula : Kamu berbohong, kamu mempelajari ilmu agar kamu boleh digelar ‘ALIM, kamu membaca Al-Quran agar digelar "QARI"

maka dikatakan, telah ditarik semula amalannya dan dicampakkan ke mukanya dan dilontarkan dia ke dalam neraka.

Ditanyakan kepada (orang ketiga) : Apakah yang kamu telah perbuat (amalan di dunia dahulu)?

Jawabnya : "Tidak aku sesuatu yang engkau sukai untukku dermakannya kecuali telah aku dermakannya keranaMu"

Dijawab semula : "Kamu berbohong kamu mendermakannya agar kamu digelar "DERWAMAN"
maka dikatakan kepada Malaikat, lalu telah ditarik semula amalannya dan dicampakkan ke mukanya dan dilontarkan dia ke dalam neraka.
Allahu Akbar!
*****

berat.

apakah saya redha dan ikhlas di atas kehilangan?

:'(

mencuba. ianya dalam rahasia Allah SWT :)

ayuh, cari ikhlas!


[nota]

ada sesiapa nak meng-ikhlaskan diri, menghadiahkan quran?

;)

-saya sayang kampus saya sebab mudah nak cari orang jual quran. cepat promote kat saya nak beli terjemahan quran butang darul iman-

3 comments:

siapa saya tanpa Dia said...

Ha'ah setuju.... Kat kampus senang nak cari pengedar Qur'an.... By the way tengah cari yang 'housing'butang tu jugak.... Derma Qur'an, besar manfaatnya....

anis said...

Sabar anje. niatkan sebagai sedeqah, insyaAllah moga Allah redha dengan niat kita :)

najibah said...

siapa saya tanpa Dia:

oh. InshaAllah jumpa la tu. muslimin ramai rasanya jual Quran. kena tunggu student sem balik

angah:

terima kasih,ngah :) InshaAllah.. doakn diri ini