"meninggalkan sesuatu amalan kerana manusia adalah riak manakala melakukan sesuatu amalan kerana manusia adalah syirik yang nyata"

~menulislah kerana Allah~

Thursday, January 27, 2011

percaya

bismillah.

coretan terus tanpa recheck yang mungkin bakal punya banyak khilaf. maka maaf sedari awal saya pohon. adapter laptop saya rosak di tambah dengan final yang bakal menjelang dalam masa kurang dua minggu, cukup menjadi 'alasan' untuk tidak update blog. maaf lagi sekali..

waktu senggang di kelas tadi sempat berbual ringkas mengenai hal ini.

percaya

tiga suku kata yang punya makna amat mendalam. pada siapa harus kita letakkan percaya? kenapa perlu adanya percaya? apa jadi bila hilang percaya?

pernah dulu..

"..minta izin, saya balik dulu. tak solat asar lagi", ujar saya ringkas. mengelak perbualan lanjut yang memancing banyak mata memandang. dataran hijau penuh dengan pelajar lalu-lalang untuk pulang ke hostel masing-masing.

"oh.. emm.. najibah, kadang-kadang saya tak tahu kenapa saya solat. orang lain tunggang terbalik sujud, rukuk, saya pun buat la. orang baca quran, saya pun baca", straight sungguh wajah senior itu.

dia pelajar hebat. di sekolah yang hebat. dia aset buat Islam. itu yang saya terfikir sejak angin menyampaikan khabar tentang dia. tak sangka rupanya ada konflik yang melanda jiwa. Allahu.. tergumam saya dan sahabat mendengar kenyataannya. langsung saya lupa apa yang saya katakan saat itu.

antara takut kerana hal ini berkisar tentang bukan calang-calang aspek tetapi aspek terbesar dalam hidup seorang muslim yakni aqidah, dan juga satu muhasabah buat diri saya sendiri yang saban hari mengakui  wamahyaya wa mamati lillahi robbil 'alameen.

sejauh mana saya percaya?

kata abah, dengan ajnabi jangan pernah melayan. mereka selalunya punya agenda buat perempuan. kata ummi, jangan melangkah ke panggung wayang. bimbang terlaknat sama andai bala mendatang. pesan abah, utamakan pelajaran tapi jangan sampai lupa Tuhan. pesan ummi, jaga pertuturan, jaga akhlak, jaga pergaulan, itu mahkota insan beriman.

menurut perintah wahai ummi, wahai abah. kerana saya percaya, ada benar kata mereka. dan apa yang lebih utama, saya mahu pelihara 'percaya' mereka. kalau dengan insan mampu saya katakan. hilanglah percaya semua manusia pada saya namun jangan sekali gugur percaya ummi abah buat diri. saya mungkin tak mampu tegak berdiri lagi.

namun...

bagaimana pula dengan yang tidak nampak di mata? yang diakui ke-ilahan. saban waktu kita menjalani hari, ada saja saat menyeleweng dari jalanNya. saat itu, adakah berlari pecut kita kembali atau sambil lewa saja seolah pasti hari esok sedia menanti.

adakah sama 'percaya' kita dengan ummi abah? yang sepatutnya berjuta ganda lebih tinggi buat Dia. tidakkah takut kalau Dia hilang percaya buat kita?

bagaimanakah?

bagaimanakah?

adakah punya tanah lagi yang kita layak untuk pijak? adakah mampu lagi waktu itu untuk mengangkat wajah? persoalannya, apakah benar kita percaya?

sewaktu saya memohon doa ummi bersempena peperiksaan yang sedia menanti, ujar ummi..

"ummi tak pernah doa anak-anak ummi dapat A, tapi ummi doa Allah bagi yang terbaik sekali buat anak-anak ummi.. ummi tak doa anak-anak ummi jadi doktor atau ustazah tapi ummi doakan Allah tunjukkan jalan terbaik sekali buat anak-anak ummi.. Alhamdulillah, ummi rasa kakcik sesuai dengan course sekarang. niatlah segalanya kerana Allah. belajar untuk dapat redha Allah, bekerja demi agama Allah. itu ja yang kita perlu. kalau tak, semuanya sia-sia. ganjaran dunia sebagai sampingan sahaja dan pasti akan datang. yakinlah, hanya Allah tahu apa yang terbaik buat kita"

dan itu menenangkan...

walau dulu pernah wajah itu basah saat keputusan bertentangan terpaksa di buat. walau dulu ada janji yang terpaksa di mungkiri.

rencana Dia, tak siapa boleh menyangka

dan itu saya katakan percaya buat yang jauh di mata..

subhanAllah..

2 comments:

Eisma Adiba -penulis bila perlu said...

emak yang cerlang....terima kasih atas rahsia kejayaan doa seorang anak pada doa seorang ibu...

najibah said...

to eisma:

doa ibu memang cemerlang =) mintalah. (tp anak dia tak cemerlang2 lg.. one day InsyaAllah) usaha. usaha.