"meninggalkan sesuatu amalan kerana manusia adalah riak manakala melakukan sesuatu amalan kerana manusia adalah syirik yang nyata"

~menulislah kerana Allah~

Monday, October 13, 2008

jagalah hati~




Berhati-hatilah Menjaga Hati…


(Az-zumar ;7-8)


7. Jika kamu kafir Maka Sesungguhnya Allah tidak memerlukan (iman)mu [1307] dan dia tidak meredhai kekafiran bagi hamba-Nya; dan jika kamu bersyukur, nescaya dia meredhai bagimu kesyukuranmu itu; dan seorang yang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain. Kemudian kepada Tuhanmulah kembalimu lalu dia memberitakan kepadamu apa yang Telah kamu kerjakan. Sesungguhnya dia Maha mengetahui apa yang tersimpan dalam (dada)mu.


8. Dan apabila manusia itu ditimpa kemudharatan, dia memohon (pertolongan) kepada Tuhannya dengan kembali kepada-Nya; Kemudian apabila Tuhan memberikan nikmat-Nya kepadanya lupalah dia akan kemudharatan yang pernah dia berdoa (kepada Allah) untuk (menghilangkannya) sebelum itu, dan dia mengada-adakan sekutu-sekutu bagi Allah untuk menyesatkan (manusia) dari jalan-Nya. Katakanlah: "Bersenang-senanglah dengan kekafiranmu itu sementara waktu; Sesungguhnya kamu termasuk penghuni neraka".


Kejahatan tu bukan satu kebetulan. Ia adalah satu kebiasaan yg terbentuk perlahan2, tahap demi tahap. Pertama kali terbuat dosa, hati akan diburu rasa bersalah. Jiwa resah kerana diri menentang fitrah. Kesalnya bukan main. Sesalnya sungguh merimaskan. Rasa bersalah itu memang resah. Benarlah seperti yg diungkapkan, apabila manusia berdosa dia bukan saja menentang ALLAH tetapi juga menentang dirinya sendiri..


Namun rasa berdosa itu tidak lama.. jika dosa yg sama dibuat berulang kali.. rasa bersalah itu akan hilang. Sedikit demi sedikit. Lalu akhirnya, hati itu telah terbiasa dgn dosa. Jika dulu ada air mata yg mengalir kerana kekesalan dan penyesalan.. tetapi di tahap kedua ini, tiada air mata lagi. Alah bisa tegal biasa. Hati telah lega utk berdosa.


Dosa itu racun yang disalut kemanisan. Dosa yang dizalimi tidak akan terhenti kesannya di hati. Dari tahap terbiasa dgn dosa, kederhakaan meningkat lebih parah lagi.. tibalah pada tahap ketiga, yakni seronok dan rasa indah dgn dosa. Diri sentiasa mengintai peluang dan ruang utk melakukannya. Rasa ketagih dgn maksiat, rasa gian dgn kemungkaran, mencengkam hati dan diri. Racun dosa terasa nikmatnya. Tiada lagi rasa bersalah. Bisa dosa yang terbiasa menjelma menjadi fatamorgana nikmat yang tiada taranya.


Nafsu tidak pernah puas. Kehedaknya tiada batas. Syaitan tidak pernah tidur. Usahanya tdk pernah kendur. Lalu apabila syaitan meluncur laju di lebuh raya nafsu, diri yg seronok dgn dosa itu dirasuk utuk ‘maju’ setapak lagi. Itulah tahap keempat yang lebih dahsyat dan sesat.

Keseronokan dosa menjadikan si berdosa itu pembela dan pejuangnya. Dosa dipromosi dan dihiasi sbg jalan kebenaran dan denai keindahan. Jgn ada pembela agama yg bercakap ttg akhirat dan kiamat.. pejuang dosa itu pun bgn menentangnya dgn seluruh upaya dan kudrat.


Justeru wahai diri, berhati2lah dgn dosa. Jgn tertipu oleh kecil atau remehnya suatu kederhakaan. Ingat, tusukan dosa bukan sprti belati yg membunuh tiba2, tetapi ia umpama api dlm sekam yg membara dlm diam. Ketelanjuaran kali pertama jgn disusuli oleh kesengajaan kali kedua. Kelak akan menyusul perancangan dan perjuangan atas nama dosa.


Wahai diri.. ketika rasa bersalah singgah di dalam hati pada kali pertama kau berdosa, ketahuilah itu adalah ‘peringatan’ yg ALLAH bekalkan secara tabii untuk menjaga fitrah insani. Itu petanda yg hatimu masih hidup. Bukankah penyesalan itu syarat taubat? Maka susulilah dgn syarat kedua dan ketiga (jika dosa itu dgn ALLAH). Jika dosa itu dgn manusia, tambahlah dgn syarat keempat. Tidak mengapa jika kau terlanjur lagi berdosa selepas itu. Bertaubatlah kembali. Hatimu akan hidup lagi. Selagi ada rasa bersalah, selagi itulah ada saranan utk kembali kepada ALLAH. Jgn putus asa oleh taubat yg patah, kerana kasih sayang ALLAH akan menumbuhkan taubat kali kedua, ketiga dan seterusnya.


Wahai diri, biarlah dirimu jatuh bgn, merangkak tegak, dalam taubat demi taubat yg tidak ‘menjadi’ berbanding larian dosa yg maju dan laju tanpa henti2. lebih baik terbentur, daripada patah. Lebih baik hatimu selalu terdera oleh rasa berdosa sepanjang hayat, daripada tertipu oleh ‘nikmatnya’ yang menyebabkan seksa selamanya di akhirat.


Wahai diri, ingatlah.. sekalipun kau terhijab daripada mengecapi nikmat ketaatatan, tetapi jgn sampai kau tertipu dgn nikmat kejahatan. Berhati-hatilah menjaga hati. Tidak mengapa kau selalu menangis kerana dosa.. tetapi jgn smapai kau tersenyum kerananya! Ingatlah selalu, kejahatn yg menyebabkan kau menangis, lebih baik daripada kebaikan yg menimbulkan rasa takbur!!

3 comments:

fatal1ty said...

duno how to comment this..
dun hv any ideas..

Aiman AM said...

Salam.. hebat post ni.. Ana pnah terjebak sehingga merasa indah dengan dosa.. malahhilang rasa dosa.. Tapi skang.. Hamdalillah ditunjukkan jalan pulang.. Barakillahu fik.. Wassalam

wardatul asrar said...

salam..

xda manusia akhir zaman ni yg x pernah buat dosa dan sbb tulah Allah mnyediakn pintu taubat buat hamba2Nya yg ingin kembali.. istiqomah itulah yg di harapkan.. moga thabat..

wassalam..