"meninggalkan sesuatu amalan kerana manusia adalah riak manakala melakukan sesuatu amalan kerana manusia adalah syirik yang nyata"

~menulislah kerana Allah~

Tuesday, October 21, 2008

qorban: dari sisi lain [repost]

bismillah..

qurban yang selalu di peringatkan buat kita adalah pengorbanan agung nabi Allah Ibrahim juga puteranya Ismail alaihis salam dalam menurut perintah Allah swt. namun, artikel ini mengenengahkan sisi lain pengorbanan yang dapat di lihat juga dalam keluarga mulia nabi Allah Ibrahim.
seandainya tanpa “izin” Sarah, Ibrahim tidak akan meminang Hajar untuk dijadikan sebagai isteri kedua. poligami Ibrahim yang bertujuan untuk ikhtiar memperoleh keturunan pada awalnya adalah sebahagian dari pengorbanan Sarah yang rela memberikan suaminya demi mengharapkan keturunan dari Hajar. pengorbanan Hajar pula ketika ia harus mengarungi hidup tanpa Ibrahim (suami tercinta) di negeri yang sangat tandus dan gersang, Makkah saat itu.

beberapa hal yang dapat diungkap di sini, misalnya mengenai poligami Ibrahim terhadap Sarah dan posisi Hajar di antara mereka. Poligami adalah kenyataan sangat pahit yang harus diterima perempuan. apalagi dalam agama Islam, poligami ‘seakan’ mendapatkan legitimasi dari al-Qur’an dan contoh dari Rasul, tak terlepas contoh yang dilakukan Nabi Ibrahim.

banyak orang tidak menangkap pengorbanan Sarah hingga kemudian dianugerahi anak pada usia yang sudah sangat lanjut. Sarah adalah seorang perempuan yang cantik. Bahkan kerana kecantikannya, Ibrahim pernah memintanya untuk mengaku sebagai saudara perempuannya agar Sarah tidak diambil paksa oleh Raja Mesir yang berkuasa saat itu. bila Raja Mesir mengetahui bahwa Sarah adalah isteri Ibrahim, maka dia tidak segan mengambil Sarah dari sisi Ibrahim. tentu saja pengakuan menjadi saudara perempuan Ibrahim memerlukan kebesaran hati Sarah dan mengorbankan egonya.

ketika Raja Mesir pada akhirnya menghadiahkan Ibrahim seorang hamba perempuan, tanpa segan Sarah mengusulkan kepada Ibrahim untuk memperisterikan hamba yang bernama Hajar itu. satu usul yang mungkin sangat payah untuk diungkap oleh seorang perempuan. Sarah meminta Ibrahim memperisteri Hajar agar Ibrahim dapat meneruskan keturunannya yang tidak diperoleh dari rahim Sarah. pada waktu itu, lelaki beristeri lebih dari satu sesungguhnya bukan hal luar biasa, bahkan penguasa atau raja sangat lumrah memiliki ratusan isteri. untuk Ibrahim, usulan Sarah adalah hal yang luar biasa. pengorbanan Sarah secara tidak langsung memberikan hak kemerdekaan kepada Hajar yang semula berstatus hamba menjadi manusia merdeka.


dari perkawinan Hajar dan Ibrahim, Allah menganugerahkan mereka seorang anak bernama Ismail. seberapa pun besar hati Sarah, dia tetap manusia biasa yang memiliki keterbatasan, kerana dia pun merasakan “kesedihan” ketika setiap hari menyaksikan kebahagian Ibrahim beserta anak dan isterinya yang lain di hadapannya sendiri. perintah Allah pun turun kepada Ibrahim untuk menghantarkan Hajar dan Ismail ke negeri yang jauh dan tandus bernama Makkah dan meninggalkan mereka berdua di sana. walau Hajar sempat bertanya mengapa dia harus pindah dan kemudiaan ditinggalkan di Makkah, tetapi Hajar akhirnya harus sanggup menerima keputusan bahawa ia memang harus mengasuh Ismail tanpa Ibrahim. Hajar mengorbankan kebahagiaan yang baru saja dirasakannya bersama Ibrahim atas nama titah Ilahiah.

tiada yang dapat mengira betapa besar perjuangan Hajar dalam waktu 6-7 tahun untuk membesarkan Ismail. pengorbanan seorang perempuan dan ibu yang tulus. sedangkan Ibrahim telah kembali kepada isteri pertamanya yang tidak lama kemudian dianugerahi anak bernama Ishak. apa yang terbayang oleh seorang perempuan tatkala dia harus berjuang sendirian dengan anaknya, sedangkan di tempat lain suaminya sedang berbahagia dengan isteri pertamanya. bagaimana Hajar harus meletakkan kesedihannya, tatkala dia merasa bahawa Ismail sebagai anak memerlukan sentuhan kasih-sayang Ibrahim, sang ayah, sedangkan kenyataannya Ibrahim berada jauh dari sisinya dan mendakap hangat anaknya yang lain.

kepasrahan, ketabahan, dan kesabaran Hajar adalah cermin bahwa ‘harga’ pengorbanannya sebagai perempuan, sebagai isteri dan sebagai ibu tidak akan terbeli. bahkan hingga akhirnya dia harus rela melepas Ismail tatkala perintah qurban turun kepada Ibrahim. kalau peristiwa penyembelihan Ismail oleh Ibrahim seringkali dinyatakan sebagai salah satu bentuk ketakwaan Ismail dan Ibrahim, maka apalah yang dapat disandarkan kepada Hajar saat itu? seorang ibu yang mengandungkan anaknya selama sembilan bulan dan membesarkannya tanpa bantuan suami di sisi? lebih-lebih lagi, Hajar sendiri yang berpesan kepada Ibrahim untuk tidak lupa membawa pedang yang tajam untuk menyembelih Ismail, puteranya.

qurban pada akhirnya memang disimbolkan melalui penyembelihan seekor haiwan. selain itu, seperti yang terjadi pada zaman Nabi Muhammad, penyembelihan haiwan bukanlah satu tujuan, tetapi menjadi simbol berlawanan terhadap tradisi yang menindas. misalnya tradisi pada zaman jahiliyah yang seringkali menjadikan perempuan sebagai korban, seperti mengubur hidup-hidup bayi-bayi perempuan atas nama kemuliaan suku atau martabat seorang lelaki, atau menjadikan perempuan sebagai pihak yang boleh diwariskan, atau dikendalikan kaum lelaki.

Islam yang diajarkan Nabi Muhammad SAW telah melakukan perubahan besar terutama dalam hak perempuan. dari sejarah diketahui bahwa perempuan pada masa itu tidak dianggap sebagai manusia merdeka yang utuh, tetapi hanya sebagai makhluk pelengkap kemahuan lelaki yang dapat dipegang dan dicampakkan sesuka hati. perempuan tidak dibolehkan keluar rumah, tetapi Nabi Muhammad meletakkan perempuan untuk menikmati hak pendidikan dan hak sosial mereka. di sini menjadi wajar dan masuk akal, jika ayat-ayat Al-Qur’an yang turun pada masa-masa awal (ayat Makkiyyah) lebih banyak mengandung ajaran protes sosial terhadap status quo yang tidak adil dan menindas, termasuk menindas terhadap kaum perempuan. 

pertanyaannya adalah apakah semangat Islam pada masa awal iaitu penghapusan ketidakadilan dan diskriminasi dalam segala hal, termasuk terhadap perempuan, masih akan dihidupkan dan diperjuangkan? atau terus dinodai dengan cara yang lebih 'mulia'?

(edited from here )

7 comments:

fatal1ty said...

begitu panjang entry ini..
Sesungguhnye Nabi Muhammad SAW berpoligami bkn kerna nafu..

Namun masyarakat kita pd hari ni berpoligami adalah kerna nafsu.

wardatul asrar said...

melihat 'kebanyakan' masih bukan bererti 'semua'.. hanya Dia yg tahu apa yg ada dlm hati hamba2Nya..

ZeFF said...

teruskan memberi artikel2 sebegini di dalam blog anda =)

wardatul asrar said...

thanks for the support.

Syazwan Harun said...

syok bc

ibnusis said...

sesungguhnya berkahwin itu sunnah
namun berpoligami itu harus
-namun sukar untuk berpolgami kerana istri2 adalah amanah
-amanah itu berat melainkan dengan bantuan Allah

wardatul asrar said...

ya, sgt2 bersetuju.. sungguh amanah itu adalah perkara paling berat dlm muka bumi.. ramai yg berani memegangnya tapi sangat sedikit yg mampu menyempurnakannya..

isteri adalah amanah.. anak2 juga amanah.. ramai lelaki tertarik ke neraka Allah kerana wanita yg menjadi amanah bgnya..

wallahualam..