"meninggalkan sesuatu amalan kerana manusia adalah riak manakala melakukan sesuatu amalan kerana manusia adalah syirik yang nyata"

~menulislah kerana Allah~

Thursday, June 24, 2010

jangan sombong: hidup untuk mati

bismillah..


alhamdulillah, hingga saat ini masih terkurnia untuk kita nikmat yang tak terhintung banyaknya. masih punya waktu untuk menyemai taqwa sebelum berangkat ke negeri abadi, alhamdulillah.. pancaindera kita nikmat, alhamdulillah. tenaga kita nikmat, alhamdulillah. nafas kita nikmat, alhamdulillah. akal kita nikmat, alhamdulillah. nafsu kita juga nikmat, alhamdulillah. terlalu banyak nikmat Allah.. subhanallah.. tapi nikmatNya yang manakah yang telah kita dustakan?



sama-sama "korek & see" diri..

seminggu lebih sudah sahabat tersayang meninggalkan fana dunia dan seminggu ini jugalah saya berada dalam mode separa sedar. terbayang. seolah mimpi. kadang sendu.. kadang pula seyum, terasa dia dekat sangat. tadi ada baca blog sahabiah, jiran atim bagitahu yang atim tak putus-putus sebut Allah selepas kemalangan. bahagianya.. bahagia sangat-sangat =) tiadalah yang lebih beruntung bagi seorang hamba itu melainkan pengakhiran yang baik, mati dalam iman dan Islam. Allah Ya Mujib.. kalaulah tiba masa kita saya nanti, entah ready entahkan tidak. tiba-tiba..

"cop, Izrail! aku tak ready lagi.."

possible?

Allah..

jangan sombong dengan Allah: hidup untuk mati

pernah tak kita bangun pagi dan terfikir bagaimana penghujung jalan hidup kita? pernah saya rasa takut nak tidur. takut bila dah tidur nanti takkan bangun. ceteknya iman, sedang saat jaga pun Allah boleh jemput,kan.. hidup kita sekarang adalah untuk hayat kita di negeri abadi. andai baik amalan kita, bahagialah kita kat sana. kalau tak, kita semua tahu akibatnya. naudzubillah.. tapi ramai yang sombong (saya la tu) rasa seolah hari esok itu pasti ada untuk aku. taubat bertangguh, amal tak bersungguh. complete package sebagai.. ah.. tanya diri.

ada pula yang takbur, riak, ujub, dengan segala bentuk mazmumah. rasa diri hebat dari Tuhan. rasa diri tahu segala-gala sedang apa yang terkurnia itu hanyalah setitis dari apa yang Allah ada. kalau di gunakan semua pena di dunia ni untuk menulis ilmu Allah, nescaya keringlah lautan sebelum semua ilmu itu tertulis. memang kita tak cakap tapi amal kita yang buktikan. ilmu agama di ketepi, ilmu dunia saja yang kita nampak. kita sombong dengan Allah.. kita lupa yang duniawi dan ukhrawi itu berkait. bersungguh kita dengan fardhu kifayah *alhamdulillah* tapi fardhu ain kita pula bagaimana? haram-halal dah tiada beza. kata-kata ulama' dan orang jahil, kita samakan. asal aku suka, semuanya beres saja.

kita lupa; hebat aku, bijak aku, cantik aku, kaya aku semua milik Allah. semuanya. kita hanya pinjam sekejap ja sebelum dia kejutkan kita dari mimpi dunia. ya, kita berusaha tapi kalau Allah tak izin, semuanya sia-sia. kita ni siapa? dari setitis air yang hina tapi Allah angkat sebagai sesempurna makhluk. bersyukurlah diri.. bersyukurlah diri.. walaupun di saat sempit, di saat sedikit.. di saat sendu mahupun pilu. itu semua rezeki Allah. sungguh Allah tahu yang terbaik. jangan sombong dengan Allah.

tangan boleh saja menari di papan kekunci, mulut boleh saja bicara tentang segala kebenaran. begitu-begini. namun telinga orang yang berkata-kata adalah yang paling dekat dan paling jelas mendengarkan setiap kalimahnya. peringatan itu untuk diri saya. peringatan itu saya dahulu mesti beriman dan beramal dengannya.
wahai orang-orang yang beriman! mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? (Itu) sangatlah dibenci di sisi Allah jika kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan.  (As-Saff 61:2-3)
Allahuakbar!

doakan saya.

ingatkan saya.

kuatkan saya.
”Ya Allah, janganlah Engkau izinkan nasib kami ditentukan oleh diri kami sendiri; walaupun hanya sekadar sekelip mata atau sekadar masa yang lebih pendek dari itu“
sempena bulan Rejab yang mulia ini, suka saya berkongsi entri dari blog seorang [sahabat] berkenaan wasiat ulama'. InsyaAllah, kita sama-sama amalkan. semoga diri lebih bersedia menghadapi bulan yang penuh barakah nanti.

wallahu'alam..

3 comments:

Majdi Nadwan said...

=)

qusyairi said...

* astaghfirullah3*

T.T

ini sgt2...

moga ada y terus saling mngingtkn d antara kita

"org 'alim y berdiam diri tikamana berlaku kemungkaran itu x lebih bagai syaitan bisu"

mksd y lebih kurang dari Sheikh.

najibah said...

ust majdi:

senyum penuh tanda tanya

qusyairi:

saling mengingati, InsyaAllah. moga tulisan fakir ini tembusnya ke hati. syukran kathir