"meninggalkan sesuatu amalan kerana manusia adalah riak manakala melakukan sesuatu amalan kerana manusia adalah syirik yang nyata"

~menulislah kerana Allah~

Wednesday, June 2, 2010

di sebalik Gaza: bukan hanya berdoa

bismillah..

kami berteleku di hadapan televisyen. CNN, BBC, Awani, Al-Jazeera, BernamaTV, bertukar-tukar channel seakan menanti khabar baik yang bakal di sampaikan berkenaan para pejuang di sana. nyata, hampa. angka korban tetap meningkat seiring masa. sehingga saat saya menulis entri ini, sudah 20 angka korban di laporkan Hamas dan di jangkakan akan terus meningkat berikutan berpuluh-puluh lagi yang cedera.

Mavi Marmara di serang Zionis!
!خيبر خيبر يا يهود! جيش محمد سوف يعود
(Ingatlah!) Khaibar Khaibar wahai Yahudi! Tentera Muhammad akan kembali!
tak sangka laungan 'rasis' (dakwaan zionis) tanpa henti para aktivis pro-hamas ketika memulai pelayaran yang sempat di rakamkan stesen televisyen al-jazeera rupanya sangat 'menggetarkan' tentera yahudi. itulah menurut Direktor Eksekutif AJC (American Jewish Committee) David Harris yang membuat zionis nak 'pitam' langsung membawa kepada serangan akibat keengganan armada flotilla menyerahkan kapal untuk 'di periksa'.

sudahlah, bukan sekali ini kau memperkosa

kes Sabra dan Shatila takkan pernah hilang dari lipatan sejarah. Tragedi Nakbah (bencana) saja cukup menggambarkan kekejaman yahudi-zionis. Untuk kali keseterusnya yahudi menggunakan kehebatan membutakan mata, memekakkan telinga dan membatukan hati yang telah terkurnia pada mereka. "kalau aku kata tidak, dunia takkan mampu menyentuhku!"

jujur, saya tak suka menulis entri ini. saya membayangkan puak laknatullah sedang tertawa dengan keletah kita saya. ya, ketawa dengan latahan Muslim untuk seketika umpama anak kecil di cucuk pinggang. laungan, jeritan yang panasnya seketika. ambil tahu kita sementara saja setelah itu hilang di telan masa. 'kesatuan sementara' tercipta setelah itu berpecah semula. ketahuilah saat 'diam' kita, Palestin tak pernah aman dan terus di bantai.

kita majoriti tapi kita yang mati. where is Musleem unity? Umat Islam kini makin hilang dalam dunia sendiri. hakikat hilang itu bukanlah bererti terhapusnya jasad dan generasi tapi 'hilang' identiti sebagai seorang Muslim sehingga generasi terkemudian tidak lagi mengenal apakah Islam yang sebenar.

kata-kata yang mahsyur menyebut "tegakkan Islam dalam diri, nescaya tertegaklah Islam di muka bumi" ternyata membawa maksud yang mendalam jika di hayati. kalau setiap individu Muslim faham akan tuntutan yang perlu di laksanakan, arif tentang kewajipan dalam menubuhkan satu kesatuan Islam, maka akan ternaunglah dunia di bawah payung Islam.

saya akui, kegemilangan Islam takkan tercapai esok lusa tapi kita lah penggerak ke arah kemenangan itu. jika di belek sejarah umat terdahulu, betapa mereka berlumba-lumba ke arah kebaikan. dengan hadis yang menyebut:-
“Kota Konstantinopel akan jatuh ke tangan Islam. Pemimpin yang menaklukkannya adalah sebaik-baik pemimpin dan pasukan yang berada di bawah komandonya adalah sebaik-baik pasukan.” [H.R. Ahmad bin Hanbal Al-Musnad 4/335]
banyak percubaan telah di lakukan selama 800 tahun demi menawan Konstantinopel dan merebut gelaran daripada baginda sebagai umat yang terbaik, di pimpin juga pimpinan terbaik. apakah kita hari ini hanya mahu termenung menunggu janji Allah bahawa akan tiba hari di mana Islam kembali di julang?
******************** 
"saya hanya mampu berdoa, saya tak punya kuasa"

saya berani katakan, kita boleh lebih dari itu. misi mengibar panji Islam di atas tembok Konstantinopel pada 1453 Masihi tidak terealisasi sekadar doa munajat dan keimanan yang utuh. penawanan Konstantinopel memerlukan lebih dari itu dan terbukti dengan kewujudan meriam gergasi untuk memecahkan benteng kebanggaan empayar Byzantine. penguasaan dunia ilmu oleh para ilmuan Islam membawa Muslim jauh terkedepan dari bangsa lain pada waktu itu.

Zionis mampu mendabik dada ketika ini kerana keretakan sistem pendidikan Islam. jiwa pemuda dan pemudi kini diasuh dan digula-gulakan dengan budaya ''Akademi Fantasia'. Disuntik dan disogok dengan hiburan melampau dan amalan hendonisme. Akhlak pemuda dan pemudi kini di umpan dengan pesta-pestaan bukannya kesuburan budaya ilmu. generasi muda kita tercorak melalui sistem pendidikan barat yang punah dan sekular, penguasaan disiplin ilmu bukan lagi milik kita.

Umar Al-Khatab r.a pernah berkata, "jika mahu melihat masa hadapan negara, lihatlah akhlak pemuda dan pemudinya masa kini". Dan pejuang kemerdekaan Indonesia, Presiden Sukarno dengan bersemangat pernah berkata, "berikan aku 10 orang pemuda, nescaya akan ku goncang dunia".
Inilah besarnya peranan pemuda. jatuh bangun sesebuah negara terletak di tangan manusia seusia kita. maka terbebanlah kini di atas bahu mahasiswa Islam yang punya kesedaran untuk bangkit dan menguasai kembali pelbagai disiplin ilmu supaya kita tak lagi terus-terusan menadah pada mereka, zionis laknatullah dan sekutunya.

perkongsian dari Sepuluh kewajipan setiap individu dalam membantu Ghaza:-

1) Menangkanlah Allah s.w.t di dalam jiwa-jiwa kita dengan beriltizam dengan manhaj Allah s.w.t serta mendirikan kewajipan dan syiar-syiar Islam didalam diri, rumah, dan biah yang diduduki (suasana sekeliling).

2) Membaca Qunut dan doa dalam solat terutamanya dalam solat malam (qiamullail).

3) Menumbuhkan perasaan ukhuwwah diantara kita dan diantara saudara-saudara kita yang berjuang (mujahidin).

4) Berjihad dengan harta.

5) Menyebar dan menyampaikan Isu Palestin di rumah, tempat kerja, dijalanan dan dimana-mana sahaja agar masyarakat sedar dengan apa yang berlaku dan menjadi keutamaan mereka dengan menganggap ia sebagai isu umat Islam.

6) Menyampaikan kepada generasi anak-anak kita perkara sebenar tentang isu Palestin.

7) Memboikotan barang-barang yahudi dan Amerika.

8) Penyertaan yang positif di dalam operasi dan aktiviti-aktiviti yang membantu menguatkan hak rakyat Palestin dan penentangannya yang berkobar-kobar dalam mempertahankan tanah Palestin dan projek pembebasan (kemerdekaan).

9) Letaklah nama-nama pimpinan dan syuhada’ Palestin di jalanan, menamakan kelahiran baru dengan nama-nama mereka serta meletakkan gambar dan wasiat mereka di rumah.

10) Meninggikan ruh jihad di dalam diri dengan membaca ayat-ayat dan hadith-hadith tentang jihad beserta tafsirnya, mengetahui kelebihan syahid dan syuhada’ (mereka yang mati syahid), menyebarkan kisah-kisah mereka yang telah syahid dan sentiasa mengingatinya.
********************
saya cemburukan Asy-Syahid Dr Abdul Aziz Rantisy yang tsabatnya dalam perjuangan mengabadikan diri untuk tanah air tercinta al-Quds. saya cemburukan Asy-Syahid Syeikh Ahmad Yasin yang istiqomahnya dalam perbuatan yang menerbitkan kegerunan Israel dalam menyentuhnya. saat cuba menjentik nyawa dari tubuh insan berkerusi roda ini saja, peluru berpandu Hellfire terpaksa di bedil oleh helikopter Apache Zionis. layaklah syurga Allah untuk kalian..

malulah diri ini yang mengaku pejuang Islam tapi masih bermalasan.. malulah diri ini yang mengaku memperjuangkan kalimahNya tapi masih melakukan dosa.. malulah diri ini yang mengimpikan syahid tapi kurang usaha.. malulah diri ini yang mahu tertegaknya Islam namun masih bertelagah sesama sendiri..

ayuh mahasiswa sama-sama bangkit demi Islam. ketahuilah Islam tak pernah hajat kepada kita tetapi kita yang berhajat kepada Islam. selamat berjuang sahabatku.. jangan lupa doakan aku..

4 comments:

fatin nazihah ashari said...

Allah..
speechless..

gud entry jibah.
peranan pemuda a.k.a mahasiswa..

taktau dah nak komen apa.. sume bende kamu da tulis.. tee hee :)

najibah said...

jihah:

exaggerate le cik jihah ni.. =)
sekadar berkongsi untuk naikkn semangat sendiri.. huu..

Anonymous said...

bismillah..

SubhanaLlah..entri yg sgt membuka minda, mengingat diri yg kadang2 terleka. Moga Allah izinkan kta semua tuk trus thabat & istiqamah dlm membela nasib ummah juga menegakkan Islam yg tercinta! Allahumma amiinn...

Mohon share ye najib:)syukran...
~tiahj~

najibah said...

tiah:

Allahumma ameen. mengingatkn diri sendiri juga, banyak langkah yang tempang. moga Allah mengira kita dalam golongan yg berjihad dengan ikhlas di jalanNya.

tafadhal ya ukhty, moga bermanfaat..