"meninggalkan sesuatu amalan kerana manusia adalah riak manakala melakukan sesuatu amalan kerana manusia adalah syirik yang nyata"

~menulislah kerana Allah~

Tuesday, July 26, 2011

kisah cinta Zainab

bismillah..

Zainab binti Rasulullah melupakan puteri sulung baginda sallallahu 'alaihi wasallam dengan sayyidah Khadijah. dek keturunannya yang baik, tidak sedikit pemuda-pemuda Quraish yang ingin menyunting srikandi al-Amin di madrasah solehah ini. sehinggalah suatu saat Allah mentaqdirkan jodohnya dengan Abu al-'Ash, sepupunya dari sebelah ibu. riwayat menyebut, kala itu usia Zainab belum lagi mencecah sepuluh tahun.

Abu al-'Ash sangat menyintai separuh lagi belahan jiwanya. sehingga ketika berangkat ke Syam, dia ada mengalunkan syair yang menyatakan keredhaannya terhadap Zainab. usia perkahwinan mereka meningkat dan makin ceria dengan kehadiran dua cahaya mata, Ali dan Umamah.

waktu berganti hari, khabar kenabian sampai ke telinga Zainab. tanpa ragu, Zainab terus menyatakan keimanan dan mengikuti jejak ayahanda dan bunda tercinta. namun sayang, walau betapa besar cinta Abu al-'Ash terhadap Zainab, itu tidak mampu menggugah kepercayaannya terhadap agama nenek moyang. benarlah firman Allah SWT,
إِنَّكَ لاَ تَهْدِي مَنْ أَحْبَبْتَ وَلَكِنَّ اللَّهَ يَهْدِي مَن يَشَاءُ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ


Sesungguhnya kamu tidak akan dapat memberi petunjuk kepada orang yang kamu kasihi, tetapi Allah memberi petunjuk kepada orang yang dikehendaki-Nya, dan Allah lebih mengetahui orang-orang yang mau menerima petunjuk. (28:56)
mulianya seorang Zainab, cinta tidak menyebabkan keyakinan kepada risalah yang di bawa sang ayah di ragui. pada waktu itu, belum turun lagi wahyu pemisahan suami isteri yang berlainan aqidah. maka tetaplah Zainab mentaati suaminya Abu al-'Ash.

tekanan demi tekanan terhadap kaum muslimin menyebabkan turunnya arahan untuk mereka berangkat ke Habshah. namun atas halangan si suami, Zainab tertinggal daripada mengikuti rombongan muhajirin.

dua tahun setelah itu, berlangsungnya peperangan Badar iaitu perang pertama dalam kalendar Islam di mana menyaksikan kemenangan berpihak kepada kaum muslimin. Abu al-'Ash adalah salah seorang tawanan pihak muslimin. mendengar sahaja perkhabaran itu, Zainab langsung mengutuskan sahabat untuk menebus suaminya dengan seutas kalung.

melihat sahaja kalung itu, sebak rasa jiwa banginda sallallahu 'alaiihi wasallam. baginda sangat kenal akan kalung milik srikandinya, Khadijah binti Khuwailid yang di berikan kepada Zainab pada hari pernikahan mereka. berkatalah baginda sallahu 'alaihi wasallam "seandainya kalian mahu membebaskan tawanan puteriku dan kalian berkenan mengembalikan kalung miliknya, maka lakukanlah!” para sahabat berkata:”Ya, wahai Rasulullah!”. mereka pun segera membebaskan Abu al-‘Ash dan mengembalikan kalung milik Zainab.

Abu al-'Ash pun kembali ke Mekah menjumpai Zainab, isterinya. perjumpaan yang juga menjadi perpisahan. Zainab yang tersenyum bahagia menatap suaminya untuk seketika cuma kerana dia harus berpindah ke Madinah. kesedihan Zainab begitu terasa. hati Zainab pun masih berharap suaminya memeluk Islam. di Madinah, Zainab sepi tanpa Abu al-'Ash. Zainab tak bosan berharap suaminya beriman.

Zainab menjalani kehidupan di Madinah seperti biasa sampailah suatu hari, rombongan kafilah dagang Abu al-'Ash di sekat oleh pasukan Muhammad sallahu 'alaihi wasallam. Abu al-'Ash sempat berlari dan mendatangi rumah Zainab di Madinah. menyedari kedatangan suaminya, Zainab berasa sangat terkejut.

tak redup cinta Zainab kepada Abul Ash. Zainab yang masih menyayangi suaminya mengumumkan kepada umat muslim di Madinah, dia menjadi pelindung Abu al-'Ash. mungkin saja Zainab terlihat berlebihan, apatah lagi Abu al-'Ash tidak lagi halal buat Zainab. Rasulullah awalnya terkejut dengan pengumuman itu. melihatkan puterinya, baginda akhirnya bertanya kepada para sahabat, apakah mereka mahu menyerahkan harta Abu al-'Ash. para sahabat pun bersetuju. subhanAllah, meski nampak berat sebelah, rupanya ini adalah jalan hidayah yang di beri.

setelah mendapatkan harta dan barangnya, Abu al-'Ash kembali ke Mekah. ketika di Mekah, dia mengikrarkan “La ilaha ilallah, Muhammadur Rasulullah,”. Zainab tak pernah tahu suaminya akhirnya memeluk Islam dan menyatakannya di hadapan kaum Quraisy.

setelah mengikrarkan keislaman di hadapan kaumnya, Abu al-'Ash lantas bergegas menuju Madinah. takbir bergema mengiringi keislaman Abu al-'Ash. keislaman yang menyatukan kembali sepasang kekasih dalam bahtera rumah tangga Ali dan Umamah, kedua anaknya. Zainab dan Abul Ash akhirnya saling meneguhkan cinta di bumi Madinah.

tak lama selepas penyatuan kembali dua jiwa itu, Allah memanggil Zainab menghadapNya. Abu Al-'Ash menyimpan kesedihan. Zainab telah meninggalkannya dengan dua anakanda tercinta, Ali dan Umamah. Abu al-'Ash seorang suami yang sangat mencintai Zainab. sepeninggal Zainab, Abu al-'Ash menjalani kehidupan bersama kedua anaknya kerana mereka merupakan buah hati dari perjalanan cintanya dengan Zainab. tidak lama selepas itu, Allah mamnggil Abu al-'Ash pula menghadapNya.

cinta Zainab telah di sempurnakan Allah SWT. cinta menyatukan Zainab dengan aqidah yang soheh. cinta menyatukan Abu al-'Ash dengan separuh jiwanya. dan.. kisah cinta mereka telah mewarnai perjalanan sejarah.

wallahu'alam.
~google image~

5 comments:

panda putih said...

waa, sweet nye ;)

.::annemishi::. said...

suweeettt... :')

najibah said...

kakak dell & aneh:

manisnyaa... (^^,)v

Anonymous said...

terharu! kagum.. =)

-dhh-

najibah said...

to dhh:

"bukan mudah menjadi puteri Rasulullah~~"

suka dengar ulang ulang lagu ni.. beri inspirasi :)